Hobi, Adiksi dan Distraksi

When does a hobby become an addiction?

Taik, pertanyaan itu tiba-tiba aja popped-up in my head. Aku lagi ngerasain kalo hobi dan adiksi itu ternyata bedanya tipis. Yea, aku lagi punya hobi yang udah jalan satu setengah tahun lebih atau hampir dua tahun laah, yaitu ngumpulin CD. Beli CD i mean. Jadi aku ada self- campaign gitu yang bertujuan buat perbaikan mental sendiri gitu yang namanya #satubulansatuCD. Bisa dibaca disini nih aku dulu pernah nulis~ Untuk orang yang punya penyakit Donlotus lagus akutus *halah* maksudnya Download lagu akut, self campaign ini lumayan membantu banget buat ngurangin intensitas download lagu secara ilegal di internet. Masih download sih, cuma ga sebrutal dulu gitu yang asal hajar download beralbum- album, impulsively. Btw, dulu pernah baca twit kalo punya hobi yang ga bertahan sampe dua tahun, berarti orang itu posser. Well hampir 2 tahun ini berarti aku bukan posser yaay! apa malah udah jalan dua tahun ya? lupa -_-a . ga nyambung, back to topic ah.

Jadi gini, sebenernya aku lagi di fase bingung apakah hobiku yang lagi aku tekunin ini udah masuk ke tahap adiksi apa belum. Soalnya gini nih, kan nama campaignnya satu bulan satu CD tuh. Sebagai orang yang ga punya penghasilan tetap alias cuma dapet duit sesekali dan itupun serabutan, cukuplaaaah beli satu CD aja sebulan, cukup nyisihin 1500 per hari, dan voila dapet CD lokal satu bijik. Kenyataan berkata lain men, bulan Februari ini baru jalan 2 minggu dan aku udah dapet 3 CD, 2 CD lokal ama 1 CD artis barat. Aku sebenernya benci dan agak nyesel mendapati kenyataan kalo aku udah beli 3 dan aku jadi total boros. BOROS BANGET! geez. Abis dapet asupan beberapa lembar merah dari kampus gara- gara taun lalu ikut lomba, eeee separonya aja sekarang ga ada.

Tae. 

Bingung ga sih ini udah masuk adiksi apa hobi? aku jadi orang yang impulsif kalo ketemu CD store gitu, kemarin kapan jalan sama temen liat ke CD store langsung beli tanpa pikir panjang. Goblok banget hahaha. Mau nge stop hobi? ga bisa karena gara-gara keuntungan ngejalanin hobi ini banyak banget. Ngelanjutin hobi? Jelaaass, tapi harusnya disertai sama Self Control. NAH! self-control ini yang aku ga punya -_- Gimana ya cara buat numbuhin self-control biar bisa ngontrol apapun, terutama sektor finansial yang mendekati bankrupt?

Kayanya aku butuh latian me-manage keuangan deh~ ada yang bisa ngelatih aku? Jujur management finansial ku buruk banget hahaha. Well semoga Adiksi dari hobi ini segera berkurang, bukan malah berubah jadi distraksi. Yaa bayangin aja, mendadak ga punya duit gitu gara- gara boros beli CD, trus bensin motor abis. Masa kudu dipipisin biar motornya jalan? tetep ga bisa jalan nyong. Apalagi sekarang udah ga minta uang saku dari ortu dan cuma modal penghasilan serabutan. Trus piye kalo ga punya duit jal?

Isshhhh..

1 comments:

Agung Hutama Putra | February 17, 2013 at 1:29 PM

klo saya sih ngalir aja mas, pas lagi banyak duit ya paling beli 2-3 album. tapi memang self control harus ada. supaya gak "brangkang" di akhir bulan.