nosejob

"Memories are beautiful, yet hurts to remember"
- anonymous

Terlepas dari "hurts to remember" atau ngga, berinteraksi dengan memories kadang- kadang bisa bikin perasaan campur aduk. Tapi kali ini yang mau dibahas bukan memories nya ya karena ini bukan post galau- galauan. Yang mau dibahas adalah tools untuk berinteraksi dengan memories. Panca Indera.

Rata- rata orang berinteraksi dengan memories pake mata sama telinga. Contohnya misal pake mata ngelihat pemandangan apa gitu atau dimana gitu trus ntar bakalan " Anjir gambar itu! jadi kangen jaman bla bla bla" atau kalo ngga pake telinga, misalnya lagu. Lagi nyetel iTunes trus lagunya di shuffle trus ga sengaja keacak lagu yang mengingatkan akan seseorang atau momen- momen tertentu. Trus jadi senyum- senyum sendiri atau sedih. Yaaa aku sih memetakan alur momen- momen tertentu pake lagu, jadi misal lagi ada momen apa, lagu yang tune- in saat itu apa bakalan keinget terus. Dan tiap denger lagu itu di saat- saat sekarang bakalan keinget momennya. Pasti rata- rata juga gitu sih, biasalah~ 

Tapi pada pernah ga sih berinteraksi sama memories atau momen masa lalu tapi pake hidung! yoi pake penciuman gituu. Pasti pada pernah deh cuma jarang- jarang karena susah buat nge set-up nya. Kalo aku lumayan sering traces back memories pake indera penciuman tapi rata- rata ga sengaja. Sebenernya susah jelasinnya sih karena rada absurd :| Ummm misalnya gini nih dulu aku kebetulan punya house family di negaranya peppertones. Disana tinggalnya sama pipit, one of my besties. Nah parfum mobil nya punya si ibu angkat ini khas banget wanginya. Enak pokoknya. Beberapa tahun kemudian pas lagi naik motor, tiba- tiba di jalan wangi parfum mobil si ibu angkat ini kecium. Langsung otak otomatis berubah ke settingan tahun 2007 ketika aku sama pipit lagi dianter kesekolah naik mobil. Dan itu beneran otak otomatis ke set-up ke masa itu sampe aku merem sambil senyum- senyum sendiri sampe mau nabrak HAHA fakbet. Sensasi penjelajahan memories atau momen melalui indera penciuman ini ruarr biasa. Aku gatau ya ada penjelasan ilmiah tentang ini apa ngga. Tapi yang pasti, indera penciuman sering banget di underestimate sama indera- indera lainnya dalam hal penjelajahan memories. Coba deh cari di twitter, rata- rata orang yang lagi keinget masa lalu pasti tweetnya tentang : melihat apa atau mendengar apa, bukan mencium bau apa. emm jarang sih ehe.

Ada pembelajaran sih disini *biar keliatan postingannya ga absurd x))* . Jadi, bersyukurlah jika kita jadi orang yang di underestimate sama orang lain. Karena dengan kita di underestimate, kita bakalan bisa membuktikan siapa sebenernya kita. Trus kita juga bisa memberikan sensasi luar biasa yang ga disangka- sangka ke orang lain yang underestimate kita. keren kan? udah gitu aja~ 

1 comments:

Dhea Laras | May 28, 2013 at 12:34 AM

itu guru les bahasa inggris kita dlu hunk yg bkin, buat contoh penggunaan yet :p